Selasa, 23 Agustus 2011

JIL : Jaringan Iblis Liberal


Siapa Iblis?


Iblis adalah makhluk dari bangsa Jin (QS.18. Al-Kahfi : 50) yang diciptakan dari api (QS.55. Ar-Rahman : 15). Pada mulanya Iblis adalah makhluq yang tekun ibadah kepada Allah SWT, namun menjadi makhluq terkutuk tatkala menolak mematuhi perintah Allah SWT untuk sujud kepada Adam AS dengan dalih bahwa dia diciptakan dari api, sedang Adam AS diciptakan dari tanah (QS.7. Al-A'raf : 12). Iblis dikutuk dan diusir dari surga (QS.15. Al-Hijr 34-35), serta ditetapkan sebagai penghuni neraka jahannam (QS.38. Shaad : 85).


Setelah dikutuk, Iblis mengajukan permohonan penangguhan kepada Allah SWT hingga Hari Qiyamat. Permohonannya dikabulkan, lalu Iblis pun bersumpah akan menyesatkan anak cucu Adam AS (QS.15. Al-Hijr : 36-40). Lalu Iblis menggoda Adam dan Hawa, 'alaihimas salam, hingga keduanya masuk perangkapnya. Allah SWT pun mengeluarkan Adam dan Hawa, 'alaihimas salam, dari surga, tapi kemudian Allah SWT menerima taubat keduanya (QS.2. Al-Baqarah : 36-37).


Iblis Bertauhid?


Ada orang mengatakan bahwa penolakan Iblis untuk sujud kepada Adam AS merupakan bukti kelurusan Tauhid Iblis. Karena Iblis hanya mau sujud kepada Allah SWT, bukan kepada makhluq, sesuai pernyataan Iblis bahwa dia tidak akan sujud kepada manusia yang mana pun (QS.15. Al-Hijr : 33). Sehingga vonis "kutukan" terhadap Iblis menjadi sesuatu yang "blunder" dan membingungkan.


Jawabnya, pada mulanya Iblis memang bertauhid kepada Allah SWT. Namun, tatkala Iblis menolak mematuhi perintah Allah SWT dengan sikap membangkang, maka Tauhidnya gugur. Dalam Syariat Nabi Muhammad SAW memang diharamkan sujud kepada makhluq, tapi ketika penciptaan Adam AS, Syariat Nabi Muhammad SAW belum ada. Justru, Allah SWT sebagai pembuat Syariat yang memerintahkan Iblis untuk sujud kepada Adam AS, sehingga sujud kepada Adam AS bagi Iblis pada waktu itu adalah syariat Hukum Allah SWT yang harus dipatuhi oleh Iblis dan Malaikat.


Sama halnya dengan menyembelih anak kandung diharamkan dalam Syariat Nabi Muhammad SAW, tapi itu tidak berlaku pada saat Allah SWT memerintahkan Nabi Ibrahim AS untuk menyembelih putranya, Nabi Ismail AS, sebagai ujian. Justru, ketika itu penyembelihan Nabi Ismail AS bagi Nabi Ibrahim AS adalah syariat Hukum Allah SWT yang mesti ditaati. Akhirnya, ketika Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, 'alaihimas salam, lulus ujian, maka Allah SWT menggantikannya dengan seekor kambing kibas yang bagus untuk dikurbankan.


Selain itu, pengertian Tauhid tidak hanya terbatas kepada "Uluhiyyah" yaitu pengakuan bahwa Allah SWT sebagai satu-satunya Tuhan yang menciptakan Alam Semesta dan yang memilikinya serta yang menjamin rizqi makhuq-Nya. Tapi pengertian Tauhid juga harus mencakup "Ubudiyyah" yaitu pengakuan bahwa Tuhan Yang Maha Esa yang mencipta Alam Semesta dan memilikinya serta menjamin makhluq-Nya adalah satu-satunya Tuhan yang berhak disembah dan dipatuhi serta ditaati.


Karenanya, walau pun Iblis mengakui "Uluhiyyah" hanya untuk Allah SWT, namun pembangkangannya terhadap perintah Allah SWT menunjukkan tidak adanya pengakuan "Ubudiyyah" hanya untuk Allah SWT. Dengan demikian, Iblis tidak lagi bertauhid kepada Allah SWT, melainkan sudah kafir, karena Tauhid itu satu dan tidak berbilang, sehingga Tauhid Uluhiyyah dan Tauhid Ubudiyyah merupakan satu kesatuan yang tidak boleh dan tidak bisa dipisahkan. Oleh karena itu sudah sepantasnya Iblis dikutuk oleh Allah SWT.


Penangguhan dan Sumpah Iblis


Kenapa permohonan penangguhan Iblis dikabulkan oleh Allah SWT? Ada sejumlah jawaban yang diberikan Ulama : Pertama, sebagai bukti Keadilan Allah SWT yang memberi ganjaran kepada Iblis atas ibadah yang pernah dilakukannya selama ribuan tahun sebelum Adam AS diciptakan, sehingga Iblis ditangguhkan juga selama ribuan tahun hingga Hari Qiyamat. Kedua, agar Iblis tidak punya hujjah di kemudian hari untuk menuntut Allah SWT atas ibadah yang pernah dilakukannya. Ketiga, sebagai ujian bagi anak cucu Adam AS. Wallahu A'lam.


Pembangkangan Iblis terhadap perintah Allah SWT sehingga tidak mau sujud kepada Adam AS, lahir dari sifat Takabbur dan Hasud. Iblis takabbur karena merasa diri lebih mulia daripada Adam AS (QS.2. Al-Baqarah : 34). Itu tercermin dari dalih yang digunakannya saat menolak sujud kepada Adam AS, yaitu bahwa Iblis diciptakan dari api, sedang Adam AS diciptakan dari tanah. Ada pun Iblis hasud karena iri dan dengki terhadap kemuliaan Adam AS yang dianugerahkan Allah SWT (QS.7. Al-A'raf : 12).


Sumpah Iblis di hadapan Allah SWT Untuk menyesatkan anak cucu Adam AS adalah bentuk dendam kesumat (QS.15. Al-Hijr : 49). Dendam karena kecewa dan sakit hati terhadap manusia yang dianggap menjadi penyebab Iblis diusir dari surga dan dikutuk oleh Allah SWT, serta akan disiksa kelak dalam neraka jahannam. Kesumat karena dendam tersebut akan berlangsung turun menurun sampai Hari Qiyamat.


Visi Misi Iblis


Visi Iblis adalah pelampiasan dendam terhadap manusia, sedang Misi Iblis adalah menyesatkan manusia. Dalam rangka mensukseskan Visi Misi tersebut, maka Iblis sejak awal telah menetapkan Target dan Strategi serta Tak-Tik untuk melumpuhkan manusia. Dalam Visi Misi Iblis yang menjadi Target adalah "Buat manusia durhaka kepada Allah SWT", dengan Strategi "Halangi manusia dari jalan lurus". Ada pun Tak-Tik nya adalah "Manfaatkan kelemahan manusia", karena Iblis tahu benar bahwa manusia itu lemah (QS.4. An-Nisaa' : 28) dan penuh keluh kesah (QS.70. Al-Ma'aarij : 19) serta selalu tergesa-gesa (QS.17. Al-Isra' : 11).


Kelemahan manusia yang paling mencolok adalah "Takut miskin", dan "Ingin aman dari kemiskinan" serta memiliki "Hawa nafsu". Oleh karenanya Tak-Tik Iblis dalam memanfaatkan kelemahan manusia antara lain : Pertama, eksplorasi besar-besaran rasa takut manusia terhadap lapar dan kemiskinan serta masa depan (QS.2. Al-Baqarah : 268). Kedua, dorong rasa ingin aman dari lapar dan kemiskinan dengan menjadikan materi sebagai pengaman (QS.4. An-Nisaa' : 119).  Ketiga, kembangkan hawa nafsu manusia untuk meraih aman selamanya dengan menjadikan hawa nafsunya sebagai sesuatu yang terlihat bagus dalam pandangannya, selanjutnya jadikan materi sebagai tujuan (QS.6. Al-An'aam : 43). Dengan tak-tik inilah, Iblis ingin menjadikan manusia sebagai makhluq materialisme yang serakah.


Iblis mengeksplorasi nafsu serakah manusia agar manusia menjadi serakah harta dan kekayaan, serakah jabatan dan kedudukan, serakah kewenangan dan kekuasaan, serta serakah penghormatan dan pujian, bahkan serakah hidup hingga cinta dunia dan takut mati. Dari sini Iblis mendorong manusia untuk menguasai ekonomi dan keuangan dunia serta mengendalikan politik untuk melindungi keserakahannya. Selanjutnya, Iblis selalu menuntun manusia untuk memperbudak manusia lainnya dengan menguasai sumber daya manusia serta menghisapnya sebanyak-banyaknya dan selama-lamanya hanya untuk memenuhi nafsu serakahnya. Orang bijak pernah berkata : "Dunia dan isinya cukup untuk memenuhi kebutuhan SEMUA manusia, tapi takkan pernah cukup untuk memenuhi keserakahan SEORANG manusia."


Iblis akan terus menerus mengeksplorasi nafsu serakah manusia, sehingga manusia merasa diri sebagai "Tuhan", dimana kehendaknya harus berlaku, ucapannya menjadi putusan hukum yang harus dipatuhi, tidak boleh dikritik apalagi diprotes, dan dia tidak mau tunduk kepada siapa pun, termasuk kepada Tuhan yang sebenarnya yaitu Allah SWT.


Iblis Network


Visi Misi Iblis terlalu besar, sehingga mustahil dikerjakan sendiri, karena pelampiasan dendam terhadap SEMUA manusia dengan menyesatkan SEMUA anak cucu Adam AS di atas muka Bumi yang luas merupakan hal yang tidak mungkin bisa dilakukan oleh Iblis sendirian. Karenanya, Iblis merekrut pengikut dari kalangan jin dan manusia sebanyak-banyaknya, serta membuat network (Jaringan Kerja) seluas-luasnya.


Iblis Network memiliki banyak "kegunaan" bagi Iblis dalam melaksanakan Visi Misinya, antara lain : Pertama, meringankan beban, karena menyesatkan milyaran manusia menjadi beban sangat berat bagi Iblis. Kedua, memudahkan kerja, karena menyesatkan manusia banyak sepanjang zaman adalah pekerjaan sangat sulit bagi Iblis. Ketiga, menguatkan visi misi, karena visi misi Iblis tidak mungkin bahkan mustahil dikerjakan sendirian. Keempat, memaksimalkan kerja dan mengoptimalkan hasil, yaitu dengan jaringan kerja Iblis yang terorganisir maka kerja dan hasilnya bisa maksimal dan optimal. Kelima, mencapai target, yaitu dengan jaringan kerja Iblis yang tersistem maka menjamin pencapaian target yang diinginkan Iblis.


Lalu siapakah yang menjadi Jaringan Iblis? Pertama yang pasti adalah keturunan Iblis, karena di dalam Al-Qur'an dinyatakan bahwa Iblis dan keturunannya menjadi musuh bagi umat manusia (QS.18. Al-Kahfi : 50). Kedua adalah kelompok Kafir dan Munafiq dari kalangan manusia dan jin, dalam Al-Qur'an disebut sebagai Syetannya manusia dan jin (QS.6. Al-An'aam : 112)


Di kalangan manusia, Iblis membuat jaringan besar dan luas dengan aneka kelompok dan jenisnya yang tersebar di seluruh muka Bumi, antara lain yang terbesar dan sangat berbahaya adalah : Pertama, kelompok Zionis yang selalu memusuhi Islam dan berupaya menghancurkannya dengan cara keji dan biadab. Kedua, kelompok Misionaris yang selalu berupaya memurtadkan umat Islam dengan berbagai macam cara, mulai dari bujuk rayu hingga pemaksaan. Ketiga, kelompok Musyrik yang membudayakan dan melestarikan berbagai kemusyrikan di tengah masyarakat. Keempat, kelompok Atheis yang menentang eksistensi Tuhan dan agama. Kelima, kelompok Aliran Sesat yang menyebarluaskan ajaran sesat dan menyesatkan di tengah umat, termasuk perdukunan dan para pemuja Syetan. Keenam, kelompok Ahli Ma'siat yang selalu menyebarluaskan kemunkaran untuk merusak Aqidah, Syariat dan Akhlak umat Islam, ini mencakup semua sindikat kejahatan dalam bidang korupsi, pencurian, penipuan, perampokan, perzinahan, pelacuran, pemerkosaan, pornografi, pornoaksi, perjudian, minuman keras, narkoba, premanisme, penjualan manusia merdeka, hingga penculikan, penganiayaan dan pembunuhan. Ketujuh, kelompok Liberal yang melakukan serangan terhadap ajaran Islam dengan kekerasan pemikiran, bahkan kekerasan fisik.


Liberal, Jaringan Iblis Paling Berbahaya


Dari semua jaringan Iblis yang terbangun sebagaimana tersebut di atas, maka yang paling berbahaya adalah jaringan Liberal, karena kelompok ini adalah kelompok "Kesesatan atas nama agama" yang menjajakan kesesatannya dengan dalil-dalil agama. Liberal juga "Kelompok Ngibul Yakin" yang secara licik membungkus kekafiran dengan nama iman, kesesatan dengan nama Islam, kemaksiatan dengan nama taat, penyimpangan dengan nama perbedaan, pembodohan dengan nama pemikiran, keterbelakangan intelektual dengan nama kecendekiawanan.


Tampaknya, kelompok Liberal adalah jaringan yang paling "disitimewakan" oleh Iblis. Indikasinya adalah semua jaringan Iblis seperti telah "diarahkan" untuk menguatkan jaringan Liberal. Antar jaringan Iblis terkadang masih sering terjadi perebutan kepentingan kelompok, tapi terhadap jaringan Liberal hampir tidak ada benturan kepentingan tersebut. Kelompok Zionis dan Misionaris sering tidak sejalan, tapi dalam menopang Liberal untuk menghancurkan Islam, mereka bahu membahu. Kelompok Musyrik dan Atheis selalu bertentangan dalam soal sikap tentang ketuhanan, tapi dalam membantu Liberal untuk menohok Islam, mereka seiring sejalan.  Kelompok Aliran Sesat dan Ahli Maksiat masing-masing punya jalan sendiri, tapi dalam menentang dan melawan Islam mereka merapatkan barisan dan menyatukan kekuatan.


Karenanya, bisa disimpulkan bahwasanya Iblis telah menggerakkan semua kekuatan untuk membangun dan membesarkan Liberal sebagai "jaringan unggulan" untuk menghancurkan Islam. Lembaga Keuangan Zionis dan Misionaris Internasional digerakkan untuk mendanai secara besar-besaran seluruh gerakan Liberal di dunia Islam. Berbagai negara kafir digerakkan untuk memberi sokongan dan bantuan ekonomi, sosial, politik, tekhnologi, komunikasi, informasi hingga militer, demi kepentingan gerakan Liberal Internasional.


Itulah sebabnya, tulisan ini saya beri judul "Jaringan Iblis Liberal" yang disingkat "JIL", karena faktanya segenap program visi misi Iblis pada akhirnya diarahkan kepada penciptaan KAFIR LIBERAL di seluruh muka Bumi.


Kelemahan Jaringan Liberal


Dalam QS.4. An-Nisaa' : 76, Allah SWT menyatakan dalam firman-Nya yang artinya : "Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah dan orang-orang Kafir berperang di jalan Thoghut, maka perangilah para pengikut syetan itu, karena sesungguhnya tipu daya syetan itu adalah lemah." Ini adalah info ilahi yang luar biasa, yang menguak tabir rahasia kekuatan Iblis dan bala tentara syetannya.


Berdasarkan ayat tersebut, ternyata visi misi Iblis dengan semua target, strategi, tak-tik dan programnya beserta segala kekuatan ekonomi, sosial, politik, teknologi, komunikasi, informasi hingga militernya, berikut segenap kecanggihannya di seluruh dunia, adalah LEMAH. Bahkan Iblis sendiri mengaku bahwasanya ia takkan mampu mengalahkan dan menguasai hamba-hamba Allah SWT yang ikhlash dalam beriman dan beribadah kepada Allah SWT, sebagaimana disebutkan dalam QS.15. Al-Hijr : 40.


Karenanya, Allah SWT mewasiatkan kepada orang yang beriman dalam QS.4. An-Nisaa' : 104 yang artinya : "Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan sebagaimana kamu menderitanya. Sedang kamu mengharap dari Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."


Dengan ayat ini, ada berita besar berharga bahwasanya musuh Islam ternyata tidak sebesar dan sekuat serta sehebat yang dibayangkan sementara orang. Jika pembela Allah SWT menderita dalam melawan musuh Allah SWT, ternyata pembela Iblis juga menderita dalam melawan musuh Iblis. Jika para pejuang Allah SWT mengeluarkan tenaga, pikiran dan harta yang besar dalam melawan musuh, pusing memikirkan lawan, sibuk membuat strategi, lelah mengayunkan langkah, kurang tidur dan tak ada waktu untuk istirahat, lalu terluka dan terbunuh, maka ternyata para musuh Allah SWT juga akan merasakan hal yang sama. Bahkan penderitaan musuh Allah SWT lebih parah, karena mereka tak ada harapan mendapat rahmat dan ridho Allah SWT, sedang para pejuang Allah SWT dengan segala penderitaannya senantiasa memiliki harapan mendapat rahmat dan ridho Allah SWT.


Dan dengan ayat ini pula, umat Islam mendapat isyarat ilahi bahwasanya jika para pembela Iblis berani menderita, bahkan siap mati untuk meraih ridho Iblis dan masuk Neraka Jahannam, maka para pejuang Allah SWT harus lebih siap menderita, dan lebih siap mati untuk meraih ridho Allah SWT dan masuk ke dalam surga-Nya. Allahu Akbar !


Hasbunallaahu wa Ni'mal Wakiil, Ni'mal Maulaa wa Ni'man Nashiir.


Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab, MA

Senin, 01 Agustus 2011

Liberal Pemerkosa Akal dan Pembunuh Nalar

Sumanto Qurtubi dalam buku sesatnya "Lubang Hitam Agama" menyatakan bahwa "Agama" adalah pembunuh kreativitas dan pemasung intelektual yang mematikan akal dan nalar. Pernyataan tersebut merupakan jenis penyakit "keterbelakangan intelektual" yang sudah sangat kronis.

Sebagaimana sudah saya tuturkan pada tulisan sebelumnya bahwa kaum Liberal sangat mengandalkan akal, bahkan cenderung mempertuhankan akal, sehingga semua aturan Aqidah, Syariat dan Akhlaq ditimbang dengan neraca akal. Dengan berdalih ayat dan hadits tentang keistimewaan akal, mereka paksa Aqidah, Syariat dan Akhlaq untuk tunduk kepada akal. Itulah karenanya, kaum Liberal akan menentang ayat dan menolak hadits serta mengabaikan agama jika mereka nilai bertentangan dengan akal.

Benarkah dengan sikap demikian itu berarti kaum Liberal telah memuliakan akal, atau sebaliknya?. Insya Allah, tulisan ini akan menjawab pertanyaan tersebut. Dalam rangka untuk mendapatkan jawaban yang komprehensif, maka terlebih dahulu harus dipaparkan tentang hubungan antara Iman, Akal dan Ilmu. Dan akan kita awali dengan fakta sejarah tentang Dialog Dua Imam.

Dialog Dua Imam

Asy-Syeikh Muhammad Abu Zahrah rhm menukilkan sebuah sejarah menarik dalam kitabnya yang berjudul "Al-Imam Ash-Shodiq" : Bahwa Imam Ja'far Ash-Shodiq RA (80-148 H) bersahabat baik dengan Imam Abu Hanifah RA (80-150 H), bahkan Imam Abu Hanifah RA banyak menyampaikan riwayat yang bersumber dari dari Imam Ja'far Ash-Shodiq RA. Suatu ketika ayahanda Imam Ja'far AsShodiq RA, yaitu Imam Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin As-Sajjad bin Sayyiduna Husein, rodhiyallaahu 'anhum, melakukan "Tabayyun" kepada Imam Abu Hanifah RA tentang "issue" yang menuduh Imam Abu Hanifah RA lebih mendahulukan "dalil akal" daripada "dalil syar'i". Dalam suatu pertemuan, berkatalah Imam Muhammad Al-Baqir RA kepada Imam Abu Hanifah RA : "Benarkah anda orang yang merubah agama Datukku dan hadits-haditsnya kepada Al-Qiyas ?" Imam Abu Hanifah RA menjawab : "Duduklah di tempatmu yang sepatutnya bagiku, karena sesungguhnya bagimu di sisiku kehormatan seperti kehormatan Datukmu SAW semasa hidupnya di tengah para Shahabatnya."

Imam Muhammad Al-Baqir RA pun duduk, lalu Imam Abu Hanifah RA duduk di hadapannya sambil berkata : "Sesungguhnya aku ingin mengajukan tiga perkara, maka jawablah untukku : Pria lebih lemah atau Wanita ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Wanita lebih lemah." Imam Abu Hanifah RA bertanya lagi : "Berapa bagian wanita dalam warisan ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Untuk pria dua bagian dan untuk wanita satu bagian." Berkatalah Imam Abu Hanifah RA : "Inilah ilmu Datukmu ! Andaikata aku merubah agama Datukmu, sepatutnya dalam Al-Qiyas untuk pria satu bagian dan untuk wanita dua bagian, karena wanita lebih lemah daripada pria."

Kemudian, Imam Abu Hanifah RA mengajukan perkara kedua, ia bertanya : "Shalat lebih baik atau puasa ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Shalat lebih baik." Imam Abu Hanifah RA berkata : "Inilah sabda Datukmu ! Andaikata aku merubah sabda Datukmu, niscaya sesungguhnya wanita jika suci dari haidhnya, maka aku perintahkan dia untuk mengqodho shalat dan tidak perlu mengqodho puasa."

Lalu, Imam Abu Hanifah RA melontarkan perkara ketiga, ia bertanya lagi : "Air seni lebih najis atau air mani ?" Imam Muhammad Al-Baqir RA menjawab : "Air seni lebih najis." Imam Abu Hanifah RA berkata : "Andaikata aku merubah agama Datukmu dengan Al-Qiyas, niscaya aku perintahkan untuk mandi karena mengeluarkan air seni dan cukup berwudhu karena mengeluarkan air mani. Akan tetapi aku berlindung kepada Allah daripada perbuatan merubah agama Datukmu dengan Al-Qiyas." Setelah itu, Imam Muhammad Al-Baqir RA langsung berdiri dan memeluk Imam Abu Hanifah RA serta mencium wajahnya.

Selanjutnya Syeikh Abu Zahra rhm menyatakan bahwa dari fakta sejarah di atas, terlihat jelas kepemimpinan Imam Muhammad Al-Baqir RA di tengah para Ulama. Beliau pimpinan para Ulama yang selalu mengawasi, memanggil, menghadirkan, memeriksa dan mengoreksi para Ulama di zaman itu. Dan para Ulama sekelas Imam Abu Hanifah RA mengakui kepemimpinan tersebut dan mentaatinya.

Dalam kitab tersebut, penulis juga menyebutkan ada cerita serupa versi kalangan Syi'ah yang menyebutkan bahwa Dialog tersebut terjadi antara Imam Ja'far Ash-Shodiq RA dengan Imam Abu Hanifah RA, dan justru Imam Ja'far Ash-Shodiq RA yang mengajukan aneka pernyataan tentang warisan, wanita haidh dan air seni di atas, dalam rangka mengkritisi sikap Imam Abu Hanifah RA yang banyak menggunakan Al-Qiyas. Namun, Syeikh Muhammad Abu Zahrah rhm mentarjih riwayat pertama tadi. Terlepas dari riwayat mana yang "rajih", yang jelas dalam kisah di atas ada pelajaran penting tentang kewaspadaan dalam penggunaan "Akal" atau "Dalil Aqli".

Iman, Akal dan Ilmu

Dari kisah di atas, kita mendapat pelajaran yang sangat berharga tentang Iman, Akal dan Ilmu. Setiap muslim semestinya menerima semua aturan agama Islam baik terkait Aqidah, Syariat mau pun Akhlaq dengan iman terlebih dahulu, lalu tanyakan dengan akal tentang kenapa begini dan kenapa begitu, kemudian jawablah dengan ilmu.

Itulah karenanya, Ahlus Sunnah wal Jama'ah menetapkan kaidah bahwasanya : Wajib mendahulukan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, apa yang sudah ditetapkan Dalil Naqli dari Al-Qur'an dan As-Sunnah mau pun Al-Ijma' terima dulu dengan "Iman". Jangan ditimbang dengan "Neraca Akal" dulu. Setelah diterima dan diyakini sebagai ajaran Islam berdasarkan Dalil Naqli yang shahih, maka silakan "Akal" menggali tentang apa dan kenapanya untuk menggali hikmah. Lalu, jawablah dengan "Ilmu" yang lurus lagi benar.

Berbahaya sekali, jika kita mengedepankan "Akal" daripada "Iman", karena berapa banyak persoalan agama yang sulit dirasionalisasikan. Akal memang istimewa, tapi kita wajib menggunakannya secara benar, bukan dibiarkan berpikir liar. Sayyiduna Ali bin Abi Thalib RA pernah mengatakan : "Andaikata ajaran agama itu diambil dari logika niscaya bagian bawah Khuff lebih utama untuk diusap daripada bagian atasnya."

Warisan Anak Laki-Laki dan Perempuan

Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung tentang masalah bagian waris anak laki dan perempuan. Allah SWT berfirman dalam QS.4.An-Nisaa' ayat 11 : "Yuushiikumullaahu Fii Aulaadikum Lidz Dzakari Mitslu Hazhzhil Untsayain" artinya "Allah mewasiatkan (mensyariatkan) bagimu tentang (warisan) anak-anakmu, yaitu bahagian seorang anak laki-laki sama dengan bahagian dua orang anak perempuan."

Fakta menunjukkan bahwasanya perempuan lebih lemah daripada laki-laki, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Menurut "Akal" semestinya bahagian warisan anak perempuan lebih besar daripada anak laki-laki, karena anak perempuan yang lebih lemah tentunya lebih membutuhkan bahagian yang lebih banyak ketimbang anak laki-laki yang jauh lebih kuat. Masih menurut "Akal", setidaknya bahagian warisan anak perempuan mesti sama dengan bahagian anak laki-laki, agar tercipta keadilan. Akan tetapi, Dalil Naqli menentukan tidak demikian, melainkan bahagian warisan anak laki-laki dan perempuan adalah dua banding satu ( 2 : 1 ). Apakah dengan demikian aturan Syariat tentang warisan tidak sejalan dengan "Akal" ?!

Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang warisan tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus begitu aturannya ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar, yaitu bahwasanya ajaran Islam tidak boleh dipahami secara sepotong-sepotong, tapi harus menyeluruh.

Dalam ajaran Islam, tanggung-jawab seorang anak laki-laki dalam keluarga sangat besar. Sepeninggal ayahnya, maka anak laki-lakilah yang harus bertanggung-jawab terhadap ibu dan saudara perempuannya, termasuk soal nafkah. Jadi, dengan bahagian warisannya, si anak laki-laki harus menggunakan sepenuhnya untuk melindungi dan menafkahi keluarga tersebut, sedang si anak perempuan dengan bahagian warisan yang didapatnya tidak ada kewajiban untuk menanggung ibu dan saudara laki-lakinya.

Secara hitungan matematis maka bahagian warisan si anak laki-laki dalam waktu tertentu akan habis digunakan untuk kepentingan keluarga, sedang bahagian warisan si anak perempuan akan tetap tidak berkurang. Jadi, pada hakikatnya sebenarnya bahagian warisan anak perempuan jauh lebih besar daripada bahagian warisan anak laki-laki, karena bahagian anak laki-laki harus dibelanjakan untuk keluarga sedang bahagian anak perempuan tidak. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar,  ternyata sejalan dengan "Akal" sehat.

Dengan demikian, justru Islam telah sangat memperhatikan anak perempuan lebih daripada anak laki-laki dalam soal warisan, yaitu melalui penyesuaian dengan pembagian tanggung-jawab. Itu soal warisan, lain lahi soal pemberian, dalam sebuh hadits yang diriwayatkan Imam Thabrani rhm dan Imam Al-Baihaqi rhm bahwasanya Rasulullah SAW bersabda : "Samakanlah di antara anak-anakmu dalam pemberian. Andaikata aku melebihkan bagian sesorang (dari anak-anakku), niscaya aku lebihkan bahagian anak perempuan." Jadi, jika mau bagi lebih untuk anak perempuan, bagilah semasa si ayah masih hidup sebagai pemberian, sedang ketika si ayah wafat maka Allah SWT telah mengatur pembagian warisan dalam Kitab Sucinya.

Qodho Shalat dan Puasa

Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung juga tentang masalah wanita yang suci dari haidhnya wajib mengqodho puasa tapi tidak perlu mengqodho shalat. Dalam sebuah riwayat shahih, Sayyidah Aisyah RA menyatakan bahwa di zaman Nabi SAW para perempuan yang suci dari haidhnya diperintahkan untuk mengqodho puasa dan tidak diperintahkan mengqodho shalat.

Fakta menunjukkan bahwasanya shalat lebih baik dan lebih wajib serta lebih tinggi kedudukannya daripada puasa, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Menurut "Akal" semestinya jika shalat saja yang lebih wajib tidak perlu diqodho, apalagi puasa seharusnya lebih tidak perlu diqodho. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, perempuan yang suci dari haidh tidak perlu mengqodho puasa yang ditinggalkannya karena haidh.

Masih menurut "Akal" bisa juga sebaliknya, yaitu jika puasa saja yang tidak lebih wajib daripada shalat harus diqodho, apalagi shalat seharusnya lebih wajib diqodho. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, perempuan yang suci dari hadih wajib mengqodho shalat yang ditinggalkannya karena haidh. Dua metode berpikir yang digunakan "Akal" tidak sejalan dengan aturan syariat yang mewajibkan perempuan yang suci dari haidh untuk mengqodho puasa tapi tidak perlu mengqodho shalat.

Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang shalat dan puasa bagi wanita haidh tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus aturan Syariatnya seperti itu ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" dengan dua cara berpikirnya tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar.

Puasa dalam setahun hanya sekali, yaitu sebulan Ramadhan, sehingga jika perempuan yang suci dari haidh harus mengqodho puasa Ramadhan yang ditinggalkannya karena haidh, maka "tidak menyulitkan". Mengqodho beberapa hari puasa Ramadhan yang ditinggalkan karena haidh, bisa dilakukan kapan saja sepanjang tahun, itu pun boleh dicicil sehari-sehari selama setahun hingga Ramadhan berikutnya. Bahkan jika luput hingga Ramadhan berikutnya, maka jumlah utang hari puasanya tidak bertambah, hanya ditambah fidyah dalam madzhab Syafi'i.

Sedang shalat sehari semalam ada lima waktu, jika harus diqodho maka setiap bulannya si perempuan harus mengqodho shalat sekian puluh kali sesuai jumlah hari haidhnya. Tentu itu akan menyulitkan kaum wanita. Padahal, mengurus diri dalam melalui masa haidh setiap bulannya sudah merupakan beban bagi wanita, apa harus ditambah beban lagi dengan mengqodho shalatnya ?!

Dengan demikian, jelaslah kenapa para wanita yang suci dari haidh hanya diwajibkan qodho puasa tanpa qodho shalat ? Jawabnya, sebagai rahmat dari Allah SWT bagi kaum wanita, agar mereka tidak terbebankan dengan beban yang terlalu berat. Betapa adilnya Allah SWT dan betapa indah syariat-Nya. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar,  ternyata sejalan dengan "Akal" sehat.

Air Mani dan Air Seni

Dalam dialog antara Imam Muhammad Al-Baqir RA dan Imam Abu Hanifah RA, disinggung juga tentang masalah air mani dan air seni. Orang yang mengeluarkan air mani diwajibkan mandi untuk mengangkat hadats besarnya, sedang yang mengeluarkan air seni tidak wajib mandi tapi cukup berwudhu untuk mengangkat hadats kecilnya. Demikianlah diatur oleh Al-Qur'an dan As-Sunnah.

Fakta menunjukkan bahwasanya air seni lebih najis daripada air mani, sebagaimana disepakati oleh kedua Imam tersebut dalam dialog mereka. Bahkan dalam madzhab Syafi'i, air mani itu suci tidak najis. Menurut "Akal" semestinya jika mengeluarkan air seni saja yang najis tidak wajib mandi, apalagi mengeluarkan air mani yang suci lebih tidak wajib mandi. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, orang yang hadats besar karena mengeluarkan mani tidak wajib mandi.

Masih menurut "Akal" bisa juga sebaliknya, yaitu jika mengeluarkan air mani saja yang suci wajib mandi, apalagi mengeluarkan air seni yang najis lebih wajib mandi. Maka kesimpulan hukumnya berdasarkan "Akal" semata, orang yang hadats kecil karena mengeluarkan air seni wajib mandi untuk mengangkat hadatsnya tersebut.

Sesuai prinsip Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kita wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli. Artinya, aturan Syariat tentang air mani dan air seni tersebut terima dulu dengan iman, yaitu yakinilah sebagai aturan Allah Yang Maha Adil. Lalu, silakan "Akal" menggali tentang kenapa harus aturan Syariatnya macam itu ?! Kenapa tidak seperti yang dipahami "Akal" dengan dua pola pikirnya tadi ?! Maka jawablah dengan "Ilmu" yang benar.

Seseorang mengeluarkan air seni dalam sehari semalam bisa berulang-kali, sehingga jika diwajibkan mandi maka akan sangat menyulitkan kehidupan manusia. Sedang mengeluarkan mani tidak sesering mengeluarkan air seni, sehingga jika diwajibkan mandi maka tidak akan menyulitkan kehidupan manusia.

Selain itu, orang yang mengeluarkan air seni tidak akan menguras tenanganya, bahkan setelah buang air kecil akan terasa lega dan nyaman, sehingga tidak perlu mandi untuk memulihkan tenaga, tapi cukup istinja untuk kebersihan dan wudhu saja untuk mengangkat hadats kecilnya. Sedangkan orang yang mengeluarkan air mani pasti akan menguras tenaganya, sehingga untuk memulihkan tenaga dan menyegarkan badannya dibutuhkan mandi, sekaligus untuk mengangkat hadats besarnya.

Pantas, orang yang mengeluarkan air seni yang najis tidak wajib mandi, sedang orang yang mengeluarkan air mani yang suci justru wajib mandi. Dengan demikian, jelaslah betapa adilnya Allah SWT dan betapa indah syariat-Nya. Karenanya, setelah aturan Syariat tersebut diurai dengan "Ilmu" yang benar,  ternyata sejalan dengan "Akal" sehat.

Metode Penggunaan Akal

Dengan uraian di atas, menjadi jelas bahwasanya menggunakan "Akal" tidak boleh sembarangan, tapi harus dengan metode yang benar. Tanpa metode yang benar, maka "Akal" akan berpikir jalang dan liar. Barangsiapa menggunakan "Akal" tanpa metode yang benar berarti ia sedang melecehkan akal dan daya pikirnya sendiri, bahkan sedang memperkosa akalnya sekaligus membunuh nalarnya. Karenanya, Dalam menggunakan "Akal" ada sejumlah syarat yang wajib diperhatikan.

Pertama, tancapkan keyakinan bahwa apa yang datang dari Allah SWT dan Rasulullah SAW pasti benar. Ini yang pertama dan paling utama, karena tanpa ini "Akal" mau pun "Ilmu" tidak akan mendapat jalan yang selamat.

Kedua, tancapkan keyakinan bahwa "Akal" manusia yang sempit dengan "Ilmu" yang sedikit mustahil mampu mengarungi samudera ilmu pengetahuan Allah Yang Maha Luas tanpa batas. Sebagaimana Allah SWT telah menegaskan dalam QS.17.Al-Israa' ayat 85 bahwasanya manusia tidaklah diberikan ilmu pengetahuan kecuali sedikit". Dan dalam QS.2.Al-Baqarah ayat 115, Allah SWT menegaskan tentang keluasan rahmat dan ilmu pengetahun-Nya.

Ketiga, tancapkan keyakinan bahwa semua ketetapan hukum Allah SWT yang "Muhkamat" baik yang tertuang dalam Al-Qur'an mau pun Sunnah Nabi-Nya pasti bisa diurai dengan "Akal" dan "Ilmu", dalam arti kata tidak ada yang tidak masuk di akal dan tidak ada yang bertentangan dengan ilmu, karena ajaran agama ini untuk orang yang berakal dan selalu sesuai dengan ilmu pengetahuan. Ada pun tentang yang "Mutasyabihat" sebagian Ulama berpendapat hanya Allah SWT yang mengetahuinya, sedang sebagian Ulama yang lain meyakini bahwa orang yang kuat akal dan cemerlang ilmunya diberi kemampuan oleh Allah SWT untuk memahaminya. Tentang "Muhkamat" dan "Mutasyabihat", tertuang dalam firman Allah SWT pada QS.3. Aali 'Imraan : 7.

Keempat, selalu gunakan prinsip "Wajib mengedepankan Dalil Naqli daripada Dalil Aqli", sebagaimana telah ditetapkan sebagai kaidah yang muqorror oleh Ahlus Sunnah wal Jama'ah. Dengan demikian, maka "Aqli" harus ikut "Naqli", tidak sebaliknya, sehingga "Akal" akan selalu menjadi pembela Aqidah, Syariat dan Akhlaq, bukan menjadi musuhnya.

Dan kelima, gunakan "Akal Sehat" dengan "Ilmu Benar" atas dasar "Iman Kuat" untuk menggali rahasia ajaran agama Islam yang kamil (sempurna) dan syamil (menyeluruh). Dengan demikian, Iman, Akal dan Ilmu selalu seiring sejalan untuk mencari ridho Allah SWT.

Liberal dan Akal

Setelah uraian di atas, kini kita lihat : Adakah kaum Liberal yang selama ini selalu menggaungkan tentang keistimewaan akal sudah memuliakan akal ?!  Sudahkah kaum Liberal menggunakan akal dengan metode yang semestinya ?!  Bagaimana cara kaum Liberal menempatkan posisi Iman, Akal dan Ilmu ?!

Andaikan kaum Liberal sudah menggunakan akal sebagaimana mestinya sesuai dengan metode yang benar, maka seharusnya kaum Liberal tidak menentang hukum Allah SWT dan tidak pula menantang hukum Rasulullah SAW. Andaikan kaum Liberal sudah menempatkan posisi Iman, Akal dan Ilmu secara tepat, maka semestinya Akal dan Ilmu mereka tidak melawan Iman.

Tingkah laku Liberal yang suka mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram, serta  melegalisasi aneka kesesatan dan kema'siatan, sudah lebih dari cukup menjadi bukti bahwa kaum Liberal tidak menggunakan akal sebagaimana mestinya. Semua itu sudah menjelaskan bahwasanya kaum Liberal dalam penggunaan akal tidak tunduk kepada metode yang benar.

Dengan demikian, kaum Liberal tidak pernah memuliakan akal sebagaimana mestinya. Justru, kaum Liberal telah melecehkan akal, bahkan memperkosa akal dan membunuh nalarnya sendiri. Sungguh buruk dan busuk serta terkutuk kaum Liberal yang telah merusak kemuliaan akal dan kehormatan nalar yang dikaruniakan Allah SWT.

Semoga Allah SWT selalu melindungi kaum muslimin kapan saja dan dimana saja dari kejahatan kaum Liberal. Aamiiin....!

Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab, MA

Senin, 18 Juli 2011

LIBERAL PELACUR PEMIKIRAN


Banyak kalangan mengira bahwa kaum Liberal Indonesia adalah kelompok orang yang "berani" dalam berpikir dan berpendapat, walau pun salah arah. Dan tidak sedikit kalangan yang memuji kaum Liberal Indonesia sebagai generasi yang "kritis" dalam pemikiran dan pemahaman, walau pun sesat jalan.  Serta ada yang berdecak kagum melihat kaum Liberal Indonesia sangat "produktif" dalam menggelar seminar dan menulis makalah serta mencetak buku, ditambah lagi dengan sikapnya yang "nekat" melawan arus.

Padahal, jika kita menelusuri alur pemikiran Liberal dari hulu sampai ke hilir, dan kita perhatikan asal muasal gerakan dan aktivitas Liberal dari atas sampai ke bawah, ternyata kaum Liberal tidak seberani yang dikira, dan tidak pula sekritis yang digaungkan, serta tidak seproduktif yang dilihat.

PLAGIAT PEMIKIRAN

Kaum Liberal Indonesia dengan gegap gempita menggembar-gemborkan penerapan Hermeneutika dalam Studi Al-Qur'an. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia menggaungkan hal tersebut, adalah Pendeta Alphonse Mingana (1881-1937) seorang Kristen Iraq yang juga Dosen Theologi di Birmingham University - Inggris, dalam buku "Syriac Influence on The Style of The Kur'an" yang diterbitkan pada tahun 1927, menyatakan : "Sudah tiba masanya untuk melakukan kritik teks terhadap Al-Qur'an, sebagaimana telah kita lakukan terhadap Bibel Yahudi yang berbahasa Ibrani-Aramik dan kitab suci Kristen yang berbahasa Yunani."

Kaum Liberal Indonesia dengan super semangat mengkampanyekan tentang perlunya membuat Tafsir Al-Qur'an edisi kritis. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia mengkampanyekan hal tersebut, adalah Arthur Jeffery (1893-1959) seorang tokoh Kristen Methodist dari Australia, dalam buku "The  Qur'an as Scripture" yang diterbitkan pada tahun 1952, menyatakan : "Apa yang kita butuhkan, bagaimana pun, adalah Tafsir Kritis yang mencontohi karya yang telah dilakukan Orientalis Modern sekaligus menggunakan metode-metode penelitian kritis modern untuk Tafsir Al-Qur'an."

Selain itu, masih ada Abraham Geiger (1810-1874) yang melakukan kajian Al-Qur'an dari konteks ajaran Yahudi, dan Gustav Weil (1808-1889) yang melakukan kajian Al-Qur'an secara kronologis, serta Theodor Noldeke (1836-1930) yang melakukan kajian kritis asal muasal Al-Qur'an, juga Pdt. Edward Sell (1839-1932) yang menggunakan metodologi "Higher Criticism" terhadap Al-Qur'an, lalu Ignaz Golziher seorang Yahudi asal Hungaria yang pernah menjadi mahasiswa di Universitas Al-Azhar - Mesir dan sahabat baik Christian Snouck Hugronye.

Kaum Liberal Indonesia dengan sangat agresif mendorong penyatuan semua agama dengan konsep pluralisme, inklusivisme dan multikulturalisme. Nyatanya, para Theolog dari kalangan Protestan seperti John Hick dan Paul F. Knitter, mau pun dari kalangan Katholik seperti Raimundo Panikkar, sudah lebih dulu menyuarakannya. Sampai akhirnya, Paus Yohannes Paulus II turun tangan pada tahun 2000 dengan mengeluarkan "Dekrit Dominus Yesus" untuk menghadapi serbuan pluralisme di kalangan umat Kristiani. Di kalangan umat Hindu ada nama Ram Mohan Roy (1772-1833) yang mencampur aduk-kan ajaran semua agama, yang kemudian ajarannya dilanjutkan oleh Debendranath Tagore dan Kashub Chandra Sen. Kemudian gerakan ini semakin kuat diusung di kalangan Hindu oleh Ramakrishna (1836-1886) dan Vivekananda (1863-1902).

Kaum Liberal Indonesia menggelorakan semangat perkawinan sejenis. Nyatanya, jauh sebelum kaum Liberal Indonesia meneriakkan legalisasi Homoseksual dan Lesbianisme, adalad Eric James, seorang pejabat gereja Inggris melalui bukunya "Homosexuality and a Pastoral Church" telah menghimbau gereja agar mentoleransi kehidupan Homoseksual dan Lesbianisme serta mengizinkan perkawinan sejenis. Bahkan pada November 2003, para pastor Gereja Anglikan di New Hampshire AS sepakat mengangkat Uskup Homoseks bernama Gene Robinson. Karenanya, di banyak negara Barat, Homosex dan Lesbi tidak dianggap sebagai kejahatan selama masyarakat menerimanya. Bahkan edannya, pada medio Juni 2011 baru-baru ini, Dewan Hak Asasi Manusia - Perserikatan Bangsa-Bangsa (Dewan HAM-PBB),  dengan dukungan suara 23 negara melawan 19 negara yang menolak, sedang 3 negara abstain, mengeluarkan "Resolusi Persamaan Hak bagi semua orang tanpa memandang Orientasi Seksual", yang isinya mengakui dan menjamin Homosex dan Lesbi sebagai Hak Asasi Manusia (HAM), sehingga pelarangan Homosex dan Lesbi di negara mana pun akan dianggap sebagai pelanggaran HAM.

Aneka Hujatan Kaum Liberal Indonesia terhadap Al-Qur'an, seperti tuduhan keji bahwa Al-Qur'an sebagai produk budaya, produk bahasa dan produk sejarah, serta tuduhan jahat bahwa Al-Qur'an provokatif,  diskriminatif, tidak autentik dan tidak suci, termasuk fitnah biadab bahwa Al-Qur'an hanya merupakan hasil kongkalikong antara Muhammad dengan para Shahabatnya, ternyata semuanya hanya "jiplakan" dari berbagai fitnah dan tuduhan yang pernah dilontarkan para Orientalis Barat sejak zaman Leo III (717-741) yang pernah berpolemik dengan Khalifah Umar bin Abdul Aziz RA melalui surat, hingga kini. Sepanjang sejarah Orientalis telah melahirkan manusia-manusia penghujat Islam antara lain : Johannes Damascus (652-750) yang memfitnah Nabi SAW sebagai hypersex, dan Abdul Masih Al-Kindi (sekitar Th.873) yang risalahnya dijadikan "rujukan" untuk menghujat Islam, Petrus Veberabilis (1094-1156) yang dipuja kalangan Orientalis sebagai "Bapak Penaklukan Pemikiran", dan Ricoldo da Monte Crice (1243-1320) yang menyatakan bahwa Islam dan Al-Qur'an adalah buatan setan, serta Martin Luther (1493-1546) yang mencela Al-Qur'an sebagai takhayyul dan ketololan.

Masih banyak lagi aneka pemikiran Orientalis Barat yang "dijiplak" oleh kaum Liberal Indonesia. Jika kita paparkan disini satu per satu, maka akan memakan ratusan bahkan ribuan halaman. Hal ini menjadi bukti autentik bahwa kaum Liberal Indonesia tidak punya keberanian untuk berfikir, dan tidak memiliki sikap kritis sejati, serta sama sekali tidak produktif. Kaum Liberal Indonesia hanya "plagiat pemikiran" yang menjiplak sana sini dari aneka pemikiran Orientalis yang sesat dan menyesatkan.

KETERBELAKANGAN INTELEKTUAL

Jika kita meneliti lebih dalam lagi, ternyata kaum Liberal Indonesia bukan saja "plagiat pemikiran", tapi juga kelompok manusia "minder" yang mengidap penyakit "keterbelakangan intelektual". Itulah sebabnya, berbagai pernyataan dan tindakan mereka sering ngawur tidak berdasar, bahkan cenderung dungu dan kesasar, sehingga mereka bagaikan orang gila yang kesetanan.

Terkait Aqidah Islam, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak sanggup mendalaminya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "biadab" yang menodainya. Di tahun 2004, saat penyambutan mahasiswa baru di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati (UIN SGD) - Bandung terdengar ajakan dengan suara lantang dari oknum mahasiswa senior : "Kita dzikir bersama : Anjinghu Akbar !" Dan di tahun 2008, seorang aktivis Liberal dari AKKBB dalam suatu wawancara televisi menyatakan bahwa soal Ahmadiyah hanya merupakan persaingan antara "Nabi Arab" dan "Nabi India".

Terkait kesucian Al-Qur'an, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak mampu memahaminya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "edan" yang menistakan kesuciannya. Pada tanggal 17 April 2006, Gus Dur dalam dialog interaktif di Radio 68H Utan Kayu - Jakarta bersama seorang wartawan Tempo, Guntur Romli, melontarkan pernyataan ngawur : "Al-Qur'an adalah kitab suci paling porno di dunia." Dan pada bulan berikutnya, tanggal 5 Mei 2006, seorang dosen IAIN Sunan Ampel - Surabaya, Sulhawi Ruba, dalam rangka mendoktrin dan meyakinkan para mahasiswanya bahwa Al-Qur'an adalah hasil budaya manusia dan tidak sakral, maka secara sadar dan sengaja menginjak-injak lafazh "Allah" di hadapan para mahasiswanya.

Terkait Syariat Islam, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak sanggup memahami kesempurnaannya, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "gila" yang melecehkannya. Ulil Abshar Abdalla dalam Harian Kompas 18 November 2002 menyatakan : "Menurut saya, tidak ada yang disebut Hukum Tuhan dalam pengertian seperti yang dipahami orang Islam." Sedang  dalam majalah Tempo edisi 19-25 November 2002, Ulil menyatakan : "Negara Sekuler lebih unggul daripada Negara Islam ala fundamentalis, sebab Negara Sekuler bisa menampung energi kesalehan dan energi kemaksiatan sekaligus." Melalui tulisan di Harian Republika, Masdar F Mas'udi, salah seorang penulis buku sesat "Fiqih Lintas Agama" yang terbit tahun 2004, dengan dalih untuk keselamatan dari bahaya akibat padatnya jama'ah Haji dari berbagai negara, maka ia mengusulkan agar jama'ah Haji Indonesia menunaikan manasik ibadah Haji di bulan Syawwal saja. Selain itu, masih ada Sumanto Qurtuby penulis buku sesat "Lubang Hitam Agama" yang terbit tahun 2005, di halaman 70 menyatakan : "Pembantaian terjadi dimana-mana, teror terjadi dimana-mana, buah Syariat Islam bukannya manusia-manusia suci, saleh dan agung, tapi justru menciptakan gerombolan mafia dan "anjing-anjing" penjilat kekuasaan."

Terkait homoseksual dan lesbianisme, "keterbelakangan intelektual" kaum Liberal Indonesia tidak mampu mengenalinya sebagai penyimpangan seksual, sehingga melahirkan pernyataan dan tindakan "sinting" yang menghalalkannya. Dalam jurnal "Perempuan" edisi 58, Musdah Mulia, Guru Besar Universitas Negeri Syarif Hidayatullah (UIN SH) - Jakarta, menyatakan secara terbuka : "Seorang Lesbian yang bertakwa akan mulia di sisi Allah, saya yakin itu." Dalam jurnal "Justisia" yang diterbitkan oleh Fakultas Syariah Institut Agama Islam Negeri Wali Songo (IAIN WS) - Semarang, edisi 25 Tahun XI / 2004, redakturnya menuliskan dalam kolom redaksi : "Hanya orang primitif saja yang melihat perkawinan sejenis sebagai sesuatu yang abnormal dan berbahaya."

Aneka pernyataan dan tindakan kaum Liberal Indonesia dalam berbagai contoh kasus di atas, bukan sekedar sikap "asal beda" atau "tampil eksentrik" atau pun "gaya kontroversial", apalagi sekedar wacana dari celotehan "nyeleneh", melainkan pernyataan dan tindakan yang lahir dari penyakit serius berupa "keterbelakangan intelektual". Penyakit ini lebih berbahaya dari "dungu" dan "idiot", karena dungu atau idiot hanya melahirkan sikap "tidak tahu" atau biasa disebut "Jahil", sedang "keterbelakangan intelektual" melahirkan sikap "sok tahu" atau lebih sering disebut "Jahil Murokkab". Na'uudzu billaahi min dzaalik.

LEBIH RENDAH DARI BINATANG

Allah SWT berfirman dalam QS.7. Al-A'raaf : 179 yang terjemahannya sebagai berikut : "Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari Jin dan Manusia, mereka mempunyai hati (akal), (tetapi) tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), dan mereka mempunyai mata, (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), serta mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."

Ayat ini dengan tegas menghinakan orang-orang yang tidak mau mempergunakan hati / akal, mata dan telinga mereka untuk memahami, melihat dan mendengar tanda-tanda kebesaran Allah SWT. Mereka disamakan dengan binatang, bahkan lebih rendah, hina dan sesat daripada binatang. Menurut penulis, kaum Liberal termasuk kelompok yang dihina ayat ini, karena cirinya sama. Bagi penulis, Liberal sama dengan binatang, bahkan lebih rendah dan hina.

Bagaimana Liberal tidak lebih rendah dan hina daripada binatang ?! Seekor ayam saja yang tidak berakal mengetahui bahwa jantan tidak boleh mengawini jantan dan betina tidak boleh mengawini betina, lalu ada manusia Liberal yang katanya berakal cerdas dan tinggi pula pendidikannya hingga "bergelar profesor doktor" tidak paham soal sesederhana itu, sehingga ia menghalalkan homosexual dan lesbianisme. Bahkan gilanya, Dewan HAM PBB melegalkan Homosex dan Lesbi sebagai Hak Asasi Manusia (HAM). Ironis, ayam yang tidak berakal tapi "mengerti", sedang si manusia "profesor berakal" justru "tidak mengerti", bahkan Dewan HAM-PBB yang katanya kumpulan "orang berakal" kelas dunia ternyata lebih "tidak mengerti".

AKAR LIBERAL

Dalam sejarah Islam yang pertama kali menawarkan konsep Liberal terkait pencampur-adukkan ibadah antar agama adalah Abu Jahal cs, tatkala mendatangi Rasulullah SAW dan menawarkan perdamaian antar kaum muslimin dan kaum musyrikin dalam bentuk beribadah secara bergilir kepada Allah SWT dan berhala sesembahan kaum musyrikin, lalu turun Surat Al-Kafirun sebagai jawabannya.

Abu Jahal cs selalu menghina Nabi SAW, melecehkan agama dan memusuhi umat Islam dengan berbagai macam cara. Abu Jahal cs inilah yang pernah menantang Sayyiduna Abu Bakar RA untuk melogikakan dan merasionalisasikan peristiwa Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW dengan "Akal". Mereka berkata kepada Sayyiduna Abu Bakar RA : "Hai Abu Bakar, masihkan kau percaya dengan kebohongan Muhammad ? Akal manusia mana yang bisa menerima cerita perjalanan dari Mekkah ke Syam hanya dalam waktu sebagian malam. Padahal kita sama tahu, perjalanan sejauh itu dengan menunggang unta saja menghabiskan waktu tidak kurang dari sebulan perjalanan ?!"

Sayyiduna Abu Bakar RA pun menjawab dengan tegas dan lantang tanpa sedikit pun keraguan : "Andaikata Muhammad bercerita tentang peristiwa yang lebih dahsyat daripada Isra Mi'raj, niscaya pasti aku akan percaya dan membenarkannya !" Itulah sebabnya Sayyiduna Abu Bakar RA dijuluki "Ash-Shiddiq" yang artinya orang yang jujur dengan imannya, yang membenarkan Nabi SAW tatkala orang lain mendustakannya, yang mempercayai Nabi SAW tatkala orang lain mencemoohkannya. Jawaban Ash-Shiddiq RA adalah jawaban tulus dan ikhlash yang lahir dari iman yang kuat, bukan dari logika yang hampa. Ash-Shiddiq RA telah memberi pelajaran kepada umat Islam tentang urgensi dan importensi keimanan. Iman mampu menjawab sesuatu yang belum mampu dijawab oleh akal. Iman sanggup menerima sesuatu yang akal masih sulit mencerna. Iman bisa melakukan keajaiban yang tak bisa dikakukan oleh akal.

Dengan demikian, akar pemikiran Liberal dalam sejarah Islam sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad SAW, yaitu pola pikir yang telah dipertontonkan secara vulgar dan demonstratif oleh Abu Jahal cs. Pola pikir Liberal terus berkembang di kalangan orang kafir dan munafiq, bahkan terus berusaha mempengaruhi kaum muslimin, sehingga dari dulu hingga kini banyak generasi muda muslim tanpa mereka sadari mulai masuk perangkapan pemikiran sesat Liberal. Sebagaimana Abu Jahal cs, kaum Liberal pun selalu menghina Nabi SAW, melecehkan agama dan memusuhi umat Islam dengan berbagai macam cara.

IBLIS, ZINDIQ DAN BUANG ANGIN

Iblis tatkala diperintahkan Allah SWT sujud kepada Adam AS, ia menolak dengan dalih : "Kau ciptakan aku dari api, sedang Kau ciptakan dia dari tanah." Jawaban ini bukan hanya menunjukkan tingkat hasad dan sombongnya Iblis, tapi juga Iblis mencoba menggunakan "Logika" untuk berhadapan dengan "Perintah Allah SWT". Ternyata akar Liberal ujung-ujungnya datang dari Iblis.

Dalam suatu riwayat diceritakan bahwa Imam Ja'far Ash-Shodiq RA pernah ditanya dengan pertanyaan "Liberal" : "Iblis diciptakan dari api, lalu akan disiksa dalam Neraka dengan api. Ini sesuatu yang tidak masuk di akal, api disiksa dengan api?!" Maka ketika itu Imam Ja'far Ash-Shodiq RA mengambil sebongkah tanah liat lalu diremas dan dipulungnya menjadi bulatan kecil, kemudian dilemparkan kepada si penanya, maka si penanya mengelak takut sakit. Imam Ja'far Ash-Shodiq RA menanyakan kenapa si pemuda mengelak, maka si pemuda menjawab bahwa jika tidak mengelak pasti akan merasakan sakit terkena lemparan bola tanah tersebut. Akhirnya Imam Ja'far RA berkata : "Kau manusia yang berasal dari tanah, tapi kenapa kau merasa sakit ketika dihantam dengan tanah ?!"

Syeikh Abdurrahman Habannakah Al-Maidani dalam kitabnya "Al-'Aqidah Al-Islamiyyah" menukilkan sebuah kejadian, yaitu peristiwa Debat Terbuka di depan umum antara Imam Abu Hanifah RA dengan kaum Zindiq yang berpendapat bahwa Alam Semesta beserta isinya tercipta dengan sendirinya. Ketika itu, Imam Abu Hanifah RA datang sangat terlambat ke lokasi pagelaran Debat Terbuka, sedang kaum Zindiq justru datang lebih dulu jauh sebelum waktunya. Maka kaum Zindiq pun mengecam, sedang Imam Abu Hanifah RA dengan tenang minta dimaklumi karena ada 'udzur. Kaum Zindiq menanyakan udzurnya sambil mengancam tidak mau mengikuti debat jika udzurnya tidak bisa dimaklumi. Imam Abu Hanifah RA pun bercerita : "Sebenarnya aku berangkat tadi sudah tepat waktu, akan tetapi aku tertahan di tepi sungai ketika hendak menyeberang kemari, karena tidak ada perahu yang mengantar. Ketika sudah terlalu lama aku menunggu, maka aku putuskan untuk kembali, namun tiba-tiba aku melihat seonggok kayu mendatangiku dan kemudian kayu-kayu itu bergerak sendiri, satu sama lainnya saling mengikat dan menyatu, sehingga menjadi sebuah perahu. Akhirnya, aku gunakan perahu tersebut untuk menyeberangi sungai, sehingga aku sampai kepada kalian disini."

Mendengar cerita Imam Abu Hanifah RA, spontan saja kaum Zindiq membentaknya sambil marah : "Adakah kau melecehkan kami dengan ceritamu ?! Apa mungkin seonggok kayu mendatangimu, lalu bekerja sendiri menjadi sebuah perahu ?!" Maka dengan tenang Imam Abu Hanifah RA menjawab : "Bukankah kalian berkumpul disini untuk mendebatku dalam persoalan semacam ini ?! Jika kalian tidak percaya bahwa perahu bisa tercipta dengan sendirinya, maka kenapa kalian menuntut aku untuk percaya bahwa Alam Semesta yang menakjubkan ini tercipta dengan sendirinya ?!" Kaum Zindiq terkejut mendengar jawaban Imam Abu Hanifah RA, mereka pun bungkam berjuta bahasa, bahkan akhirnya mereka taubat di hadapan Imam Abu Hanifah RA disaksikan umat Islam yang menghadiri acara tersebut.

Almarhum KH. Muhammad Syafi'i Hadzami rhm, seorang Ulama Besar Betawi, dalam pengajian di Radio Cendrawasih semasa hidupnya, pernah mendapat pertanyaan "nyeleneh" dari seorang pendengar : "Ada orang kafir bertanya kepada saya, kenapa umat Islam jika buang angin perlu berwudhu untuk Shalat. Pertanyaannya, kok yang buang angin pantat, tapi yang dibasuh muka dalam wudhu ?!" Almarhum menjawab dengan tenang : "Jika anda buang angin, yang malu pantat atau muka ?! Tentu muka, karenanya muka yang malu itulah yang dibasuh."

SYAHWAT PEMIKIRAN

Dengan demikian menjadi terang benderang bahwasanya kaum Liberal tidak seberani yang dikira, dan tidak pula sekritis yang digaungkan, serta tidak seproduktif yang dilihat. Kaum Liberal hanya kemlompok "Plagiat Pemikiran" yang bisanya hanya menjiplak pemikiran orang lain. Bahkan yang lebih menjijikkan, ternyata kaum Liberal itu kelompok "Pelacur Pemikiran" yang selalu menerima pemikiran apa saja dan darimana saja hanya untuk memenuhi "Syahwat Pemikiran" mereka dengan dalil akal dan nalar.

Kaum Liberal sangat mengandalkan akal, bahkan cenderung mempertuhankan akal, sehingga semua aturan Aqidah, Syariat dan Akhlaq ditimbang dengan neraca akal. Dengan berdalih ayat dan hadits tentang keistimewaan akal, mereka paksa Aqidah, Syariat dan Akhlaq untuk tunduk kepada akal. Itulah karenanya, kaum Liberal akan menentang ayat dan menolak hadits jika mereka nilai bertentangan dengan akal.

Benarkah dengan sikap demikian itu berarti kaum Liberal telah memuliakan akal, atau sebaliknya. Insya Allah, pada edisi berikut akan penulis paparkan melalui kolom yang sama ini dengan judul : Liberal Pemerkosa Akal dan Pembunuh Nalar.

Semoga Allah SWT senantiasa menjaga dan melindungi kita dari segala bentuk pelacuran pemikiran yang sesat dan menyesatkan. Aamiiin...!

Penulis: Habib Muhammad Rizieq Syihab, MA

Rabu, 09 Februari 2011

KEPPRES PEMBUBARAN AHMADIYAH


Bentrok, Tiga Anggota Ahmadiyah Tewas

Sekitar seribuan warga Kecamatan Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten, menyerang Jemaah Ahmadiyah di Desa Umbulan setempat, Minggu (6/2/2011) sekitar pukul 10.30 WIB. Sebanyak 3 orang dinyatakan tewas dalam bentrokan antara kelompok Ahmadiyah dengan warga Kecamatan Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, Banten, Ahad (6/2). Sedangkan,  5 orang lainnya dilarikan ke RSUD Malingping dalam keadaan kritis.



Mabes Polri melansir  korban tewas  akibat penyerbuan terhadap jamaah Ahmadiyah ada tiga orang, enam lainnya mengalami luka-luka akibat penyerangan massa ke warga Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang, Banten pada Minggu (6/2/2011) siang. Serangan tersebut juga mengakibatkan kerugian materi ratusan juta rupiah.

Hal senada juga disampaikan oleh Pengurus Besar Jemaat Ahmadiyah Indonesia bahwa, 3 jamaahnya tewas yaitu Mulyadi, Tarno dan Roni. Mulyadi adalah warga setempat atau tuan rumah, sedangkan Roni adalah jemaah yang datang dari Jakarta. Sedangkan, ada lima jamaah yang luka-luka. Mereka antara lain menderita luka bacok di kepala, patah tangan, luka bacok di punggung, dan pendarahan di mulut dan hidung. Korban tewas dan luka kini berada di RS Malingping.

PB JAI kini masih mengumpulkan data-data korban dan kerusakan yang terjadi. Sebelumnya pada Minggu (6/2) menjelang tengah hari, terjadi penyerbuan warga terhadap sebuah rumah milik warga Ahmadiyah di Cikeusik, pandeglang, Banten. Jumlah korban tewas ini pun masih berbeda-beda. Jika Ahmadiyah menyebutkan 3 anggota mereka tewas, warga menyebutkan korban tewas mencapai 6 orang.

Menurut sumber harian kompas.com Online, sebanyak enam orang anggota Jemaah Ahmadiyah meninggal akibat bentrokan antara jemaah keagamaan itu dengan warga di Desa Umbulan, Kecamatan Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, Minggu (6/2/2011).

“Yang saya lihat ada enam orang yang meninggal, dan seluruhnya dari Jemaah Ahmadiyah,” kata Lukman, tokoh masyarakat Cikeusik ketika dikonfirmasi, Minggu. Sementara satu orang warga Desa Umbulan, Sarta, mengalami luka bacok pada lengah kanannya. “Lengan kanan Sarta hampir putus dibacok oleh anggota Jemaah Ahmadiyah,” kata Lukman.

Lukman juga menjelaskan, sebenarnya warga tidak bermaksud melakukan kekerasan. Masyarakat hanya ingin agar Jemaah Ahmadiyah di Cikeusik pimpinan Parman membubarkan diri. “Warga ingin Ahmadiyah itu membubarkan diri karena sudah dinyatakan sesat oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), tapi permintaan itu abaikan oleh mereka,” katanya.

Menurut Lukman, pada Sabtu malam, puluhan anggota Jemaah Ahmadiyah dari Kota Bogor tiba di Cikeusik dengan menumpang dua kendaraan roda empat, dan menginap di rumah Parman. Pada Minggu pagi, sekitar seribuan warga dari berbagai daerah, di antaranya berasal dari Kecamatan Cibaliung, Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, dan Kecamatan Malingping, Kabupaten Lebak, mendatangi rumah Parman.

Saat massa tiba, puluhan Jemaah Ahmadiyah yang berada di rumah Parman sudah siap dan mereka membawa berbagai jenis senjata tajam, seperti samurai, parang, dan tombak. Sesaat kemudian, kata Lukman, salah seorang anggota Jemaah Amhadiyah membacok lengan kanan Sarta hingga nyaris putus. “Pembacokan inilah yang memicu bentrokan. Warga marah karena melihat lengan kanan Sarta nyaris putus,” kata Lukman.

Informasi yang dihimpun, awalnya ribuan masa yang mengatasnamakan Gerakan Muslim Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, Minggu 6 Pebruari sekitar pukul 10.00 WIB mengepung rumah milik Suparman. Karena warga tak terima adanya aktivitas pengajian Ahmadiyah yang kerap di laksanakan di rumah Suparman.

Sebelum aksi tersebut warga memperingatkan para jemaah Ahamdiyah untuk tidak melakukan aktivitas pengajian, karena menurut mereka pengajian Ahmadiyah bertentangan dengan aqidah Islam yang selama ini warga yakini. Namun, peringatan warga tidak digubris.

Sementara, ketua MUI Amidhan mengatakan ada informasi sementara yang dikumpulkan MUI, bahwa serangan warga terhadap rumah jamaah Ahmadiyah karena dipicu oleh sekelompok jamaah Ahmadiyah yang lebih dulu menantang warga.

“Pada prinsipnya kami masih mendalami masalah ini. Saya sudah menghubungi Ketua MUI Pandeglang untuk mencari tahu,” ujar Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Amidhan Minggu (6/2/2011).

“Saya kira ini bukan penyerangan, ini fight back. Warga marah karena ditantang oleh dua puluh orang warga Ahmadiyah, yang baru datang dengan 2 buah mobil,” terang Amidhan.

MUI Banten Sudah Peringatkan Empat Bulan Lalu

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Banten mengakui sebelumnya sudah menyampaikan surat kepada kejaksaan Tinggi Banten agar membubarkan jemaat Ahmadiyah yang ada di seluruh wilayah Banten.

“Sekitar empat bulan lalu MUI sudah sampaikan surat ke Kejati Banten agar Ahmadiyah di Banten dibubarkan. Namun pada kenyataanya masih tetap ada hingga akhirnya terjadi peristiwa itu,” kata Ketua MUI Banten KH Wahaf Afif, saat dikonfirmasi terkait kerusuhan antara warga dengan jamaah Ahmadiyah di Cikeusik Pandeglang, Ahad pagi.

Ia mengatakan, MUI sudah mengantisipasi sejak awal terkait dengan aktivitas jemaat Ahmadiyah di Banten karena khawatir timbul permasalahan dengan warga sekitar. Sehingga, MUI Provinsi Banten bersama dengan MUI Kabupaten/kota se-Provinsi Banten menyampaikan surat kepada Kejaksaan Tinggi Banten agar membubarkan ahamdiyah yang ada di Banten.

Oleh karena itu, ia menyayangkan tidak adanya realisasi dari permintaan MUI tersebut, sehingga akhirnya timbul permasalahan seperti yang terjadi di Cikeusik Pandeglang. Ia meminta semua pihak menahan diri dan menghindari tindakan-tindaka kekerasan dan meminta seluruh pengurus MUI menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik membimbing masyarakat. [slm/fpi]

video





Habib Rizieq Syihab : Presiden Bertanggung Jawab Atas Insiden Cikeusik

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono adalah pihak yang paling bertanggung jawab dalam kerusuhan yang menewaskan tiga anggota Jamaah Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang, Banten kemarin (6/2). Hal ini ditegaskan oleh Ketua Umum DPP - FPI Habib Muhammad Rizieq Syihab, MA, saat ditanyakan tentang insiden Cikeusik.

"Yang bertanggung jawab atas peristiwa Ahmadiyah Cikeusik - Banten adalah Presiden. Karena jika Presiden mengeluarkan Keppres Pembubaran Ahmadiyah sejak dulu, maka tidak perlu ada lagi problem bentrokan umat Islam vs Ahmadiyah di berbagai daerah," ujar Ketua Front Pembela Islam Habib Rizieq Syihab, MA kepada redaksi fpi.or.id.

"Jadi, jika ingin mengutuk kekerasan terhadap Ahmadiyah, kutuk saja Presidennya. Adapun Ahmadiyah tidak perlu dikutuk lagi, karena memang sudah terkutuk, Sedang Umat Islam yang dengan ikhlas berjuang membubarkan Ahmadiyah, mereka adalah Mujahid yg diridhoi Allah SWT dan Rasulullah SAW" sambung Beliau.

Habieb Rizieq Syihab juga meminta agar SBY tidak bersikap seperti pengecut dan segera keluarkan Keppres Pembubaran Ahmadiyah sehingga tidak akan terjadi lagi kekerasan seperti di Cikeusik.

"FPI menyerukan agar JANGAN PENGECUT untuk segera keluarkan KEPPRES PEMBUBARAN AHMADIYAH, sehingga kedepan tidak perlu ada lagi kekerasan terhadap Ahmadiyah, Allahu Akbar ... !!" (adie/fpi)


Sumber : fpi.or.id